Meniti Hidup dengan Kemuliaan - Cuma Berbagi

Meniti Hidup dengan Kemuliaan

Meniti Hidup dengan Kemuliaan
Kontrol diri, pengendalian diri atau penguasaan diri (self regulation) merupakan sikap, tindakan atau perilaku seseorang secara sadar baik direncanakan atau tidak untuk mematuhi nilai dan norma sosial yang berlaku di masyarakat. Pengendalian diri merupakan satu aspek penting dalam kecerdasan emosi (emotional quotient). Aspek ini penting sekali dalam kehidupan manusia sebab musuh terbesar manusia bukan berada di luar dirinya, akan tetapi justru berada di dalam dirinya sendiri. Dengan demikian, kemana pun seseorang pergi, maka orang tersebut selalu diikuti oleh “musuh” yang ada dalam dirinya. 

Pengendalian diri atau penguasaan diri merupakan aspek yang perlu dilatih sejak dini. Tidak ada aspek kemampuan untuk menguasai diri yang turun dari langit, melainkan diperoleh dari proses yang panjang dalam pengalaman hidup selama berhubungan dengan orang-orang di sekitar. Bahkan dalam sebuah kata bijak tertulis, “Siapa yang menguasai diri ibarat mengalahkan sebuah kota”. Diri yang kita bawa-bawa sekarang ini dapat menguasai kita atau kita yang menguasainya, dapat menjadi sahabat atau malah menjadi lawan. Tergantung pilihan kita menjalani hidup ini. 

Hal yang harus dikendalikan dalam diri kita antara lain perilaku berprasangka buruk kepada orang lain.  Sering kali kita saksikan perkelahian antar pelajar, bentrok antar warga. Hal ini terjadi karena masing-masing kelompok saling mencurigai, saling berprasangka buruk terhadap yang lainnya. Adanya kecurigaan atau prasangka buruk disebabkan oleh tidak mampunya seseorang mengendalikan diri. Orang yang mampu mengendalikan diri akan mampu menyelesaikan masalah tanpa harus dengan kekerasan atau main hakim sendiri. Ia akan mengubah prasangka buruk menjadi prasangka baik. 

Tentu saja, perilaku prasangka baik akan menjadikan kehidupan kita menjadi tentram, akan terjalin persaudaraan (ukhuwah), saling pengertian. Sebaliknya dengan selalu berprasangka buruk kita akan berhadapan dengan permusuhan antar sesama dan tidak adanya ketentraman dalam menjalani kehidupan.


Bacalah ayat-ayat berikut dengan tartil dan renungkanlah maknanya serta perhatikan adab dan sopan santun membaca Al Qur’an.

QS. Al Imran ayat 133-134 
 وَسَارِعُوٓا۟ إِلَىٰ مَغْفِرَةٍ مِّن رَّبِّكُمْ وَجَنَّةٍ عَرْضُهَا ٱلسَّمَٰوَٰتُ وَٱلْأَرْضُ أُعِدَّتْ لِلْمُتَّقِينَ


ٱلَّذِينَ يُنفِقُونَ فِى ٱلسَّرَّآءِ وَٱلضَّرَّآءِ وَٱلْكَٰظِمِينَ ٱلْغَيْظَ وَٱلْعَافِينَ عَنِ ٱلنَّاسِ ۗ وَٱللَّهُ يُحِبُّ ٱلْمُحْسِنِينَ

Artinya : Dan bersegeralah kamu kepada ampunan dari Tuhanmu dan kepada surga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertakwa, (yaitu) orang-orang yang menafkahkan (hartanya), baik di waktu lapang maupun sempit, dan orang-orang yang menahan amarahnya dan memaafkan (kesalahan) orang. Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebajikan.
QS. Al Anfal (8): 72 

إِنَّ الَّذِينَ آَمَنُوا وَهَاجَرُوا وَجَاهَدُوا بِأَمْوَالِهِمْ وَأَنْفُسِهِمْ فِي سَبِيلِ اللَّهِ وَالَّذِينَ آَوَوْا وَنَصَرُوا أُولَئِكَ بَعْضُهُمْ أَوْلِيَاءُ بَعْضٍ وَالَّذِينَ آَمَنُوا وَلَمْ يُهَاجِرُوا مَا لَكُمْ مِنْ وَلَايَتِهِمْ مِنْ شَيْءٍ حَتَّى يُهَاجِرُوا وَإِنِ اسْتَنْصَرُوكُمْ فِي الدِّينِ فَعَلَيْكُمُ النَّصْرُ إِلَّا عَلَى قَوْمٍ بَيْنَكُمْ وَبَيْنَهُمْ مِيثَاقٌ وَاللَّهُ بِمَا تَعْمَلُونَ بَصِيرٌ (72)
Artinya : Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan berhijrah serta berjihad dengan harta dan jiwanya pada jalan Allah dan orang-orang yang memberikan tempat kediaman dan memberi pertolongan (kepada Muhajirin), mereka itu satu sama lain saling melindungi. Dan (terhadap) orang-orang yang beriman tetapi belum berhijrah, maka tidak ada kewajiban sedikit pun bagimu melindungi mereka, sampai mereka berhijrah. (Tetapi) jika mereka meminta pertolongan kepadamu dalam (urusan pembelaan) agama, maka kamu wajib memberikan pertolongan kecuali terhadap kaum yang telah terikat perjanjian antara kamu dengan mereka. Dan Allah Maha Melihat apa yang kamu kerjakan

QS. Al Hujurat (49):12

 يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا اجْتَنِبُوا كَثِيرًا مِنَ الظَّنِّ إِنَّ بَعْضَ الظَّنِّ إِثْمٌ وَلَا تَجَسَّسُوا وَلَا يَغْتَبْ بَعْضُكُمْ بَعْضًا أَيُحِبُّ أَحَدُكُمْ أَنْ يَأْكُلَ لَحْمَ أَخِيهِ مَيْتًا فَكَرِهْتُمُوهُ وَاتَّقُوا اللَّهَ إِنَّ اللَّهَ تَوَّابٌ رَحِيمٌ (12)
Artinya : “Wahai orang-orang yang beriman! Jauhilah banyak dari prasangka, sesungguhnya sebagian prasangka itu dosa dan janganlah kamu mencari-cari kesalahan orang lain dan janganlah ada di antara kamu yang menggunjing sebagian yang lain. Apakah ada di antara kamu yang suka memakan daging saudaranya yang sudah mati? Tentu kamu merasa jijik. Dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Penerima tobat, Maha Penyayang.”
QS. Al Hujurat (49):10
 إِنَّمَا الْمُؤْمِنُونَ إِخْوَةٌ فَأَصْلِحُوا بَيْنَ أَخَوَيْكُمْ وَاتَّقُوا اللَّهَ لَعَلَّكُمْ تُرْحَمُونَ (10)
Artinya : “Sesungguhnya orang-orang mukmin itu bersaudara, karena itu damaikanlah antara kedua saudaramu (yang berselisih) dan bertakwalah kepada Allah agar kamu mendapat rahmat.”
Kandungan QS. Al Anfal (8): 72 

Pada ayat ini disebutkan tiga golongan antara lain : Golongan Muhajirin, Golongan Anshor  dan golongan kaum muslimin yang tidak berhijrah ke  Madinah. 

Golongan pertama ialah yang memperoleh derajat tertinggi dan mulia di sisi Allah yaitu kaum Muhajirin yang pertama-tama berhijrah bersama Nabi Muhammad saw. ke Madinah dan orang-orang yang menyusul berhijrah kemudian yaitu berhijrah sebelum terjadinya perang Badar. Semua kekerasan dan kekejaman yang ditimpakan kepada kaum Muhajirin ini disambut dengan sabar dan tabah dan tidak dapat menggoyahkan keimanan mereka sedikit pun. Mereka tetap bertahan dan berjuang membela agama yang hak dan bersedia berkorban dengan harta dan jiwa, bahkan mereka bersedia meninggalkan kampung halaman, anak, istri dan harta benda mereka. Oleh sebab itu mereka diberi sebutan oleh Allah dengan keistimewaan, pertama "beriman", kedua "berhijrah", ketiga "berjuang dengan harta dan benda di jalan Allah". 

Golongan kedua ialah: "Kaum Ansar" di Madinah yang memeluk agama Islam, beriman kepada Nabi saw. dan mereka berjanji kepada Nabi dan kaum Muhajirin akan sama-sama berjuang di jalan Allah, bersedia menanggung segala resiko dan duka perjuangan, untuk itu mereka siap berkorban dengan harta dan jiwa. Nabi Muhammad saw. menanamkan rasa ukhuwah Islamiah antara kedua golongan ini sehingga kaum Ansar memandang kaum Muhajirin sebagai saudara keturunannya, masing-masing golongan dapat mewarisi. Karena itu Allah memberikan dua sebutan kepada mereka, pertama "memberi tempat kediaman" dan kedua "penolong dan pembantu" dalam hal ini pula mereka dinamai "kaum Ansar". Seakan-akan kedua golongan ini karena akrabnya hubungan telah menjadi satu, sehingga tidak ada lagi perbedaan hak dan kewajiban di antara mereka. Karena itu Allah telah menetapkan bahwa hubungan antara sesama mereka adalah hubungan karib kerabat, hubungan setia kawan, masing-masing merasa berkewajiban membantu dan menolong satu sama lainnya bila ditimpa suatu bahaya atau malapetaka. Mereka saling tolong-menolong, saling nasihat-menasihati dan tidak akan membiarkan orang lain mengurus urusan mereka, hanya dari kalangan merekalah diangkat pemimpin bilamana mereka membutuhkan pemimpin yang akan menanggulangi urusan mereka. 

Golongan ketiga ialah: golongan kaum Muslimin yang tidak berhijrah ke Madinah. Mereka tetap saja tinggal di negeri yang dikuasai oleh kaum musyrikin seperti orang mukmin yang berada di Mekah dan beberapa tempat di sekitar kota Madinah. Mereka tidak dapat disamakan dengan kedua golongan Muhajirin dan Ansar karena mereka tidak berada dikalangan masyarakat Islam, tetapi berada di kalangan masyarakat musyrikin. Maka hubungan antara mereka dengan kaum Muslimin di Madinah tidak disamakan dengan hubungan antara mukmin Muhajirin dan Ansar dalam masyarakat Islam. Kalau hubungan antara sesama mukmin di Madinah sangat erat sekali bahkan sudah sampai kepada tingkat hubungan karib kerabat dan keturunan, maka hubungan dengan yang ketiga ini hanya diikat dengan keimanan saja. Demikianlah hubungan antara dua golongan pertama dengan golongan ketiga ini, yang harus diperhatikan dan diamalkan dan mereka harus bertindak sesuai dengan ketentuan-ketentuan yang telah ditetapkan Allah. Allah selalu melihat dan mengetahui apa yang dilakukan oleh hamba-Nya. 

QS. Al Hujurat (49):12 
Terjemahan : Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan purba-sangka (kecurigaan), karena sebagian dari purba-sangka itu dosa. Dan janganlah mencari-cari keburukan orang dan janganlah menggunjingkan satu sama lain. Adakah seorang diantara kamu yang suka memakan daging saudaranya yang sudah mati? Maka tentulah kamu merasa jijik kepadanya. Dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Penerima Taubat lagi Maha Penyayang. 

Kandungan QS. Al Hujurat (49): 12 
Al-Qur’an surah al-Hujurat /49: 12  menjelaskan bahwa Allah Swt. melarang berprasangka buruk, yaitu menyangka seseorang melakukan perbuatan buruk Umar bin Al Khathab ra. pernah berkata, "Janganlah kalian berprasangka terhadap ucapan yang keluar dari saudara mukmin kecuali dengan prasangka baik. Sedangkan engkau sendiri mendapati adanya kemungkinan ucapan itu mengandung kebaikan." 

Malik meriwayatkan dari Abu Hurairah RA, bahwa Rasulllah saw bersabda, "Jauhilah prasangka, karena prasangka itu adalah sedusta-dusta perkataan. Janganlah kalian meneliti rahasia orang lain, mencuri dengan, bersaing yang tidak baik, saling dengki, saling membenci, dan saling membelakangi. Jadilah kalian ini sebagai hamba-hamba Allah yang bersaudara." (hadis ini juga diriwayatkan oleh Bukhari, dan Muslim, juga Abu Dawud) 

Pada surah al-Hujurat /49: 12  juga terdapat pemberitahuan tentang larangan berghibah. Ghibah masih diperbolehkan bila terdapat kemaslahatan yang lebih kuat, seperti misalnya dalam Jarh (menilai cacat dalam masalah hadits), Ta'dil (menilai baik/peninjauan kembali dalam masalah hadits), dan nasihat. 
Adapun bagi orang-orang yang berghibah/menggunjing orang lain, diwajibkan bertaubat atas kesalahannya, dan melepaskan diri darinya (bergunjing) serta berkemauan keras untuk tidak mengulanginya lagi. 
Diriwayatkan oleh malik dari Abu Hurairah RA, bahwarasulullah SAW bersabda 

اياكم والظن فان الظن الحديث ولا تجسسوا ولا نتافسوا ولاتحاسدوا ولا تباعضوا ولا تدابروا وكونوا عبادالله اخونا( متفق عليه ) 
Artinya: Jauhilah prasangka karena prasangka itu adalah cerita yang paling dusta, dan janganlah kamu saling memaki, saling mencari kesalahan, saling membanggakan, saling beriri,saling membenci, dan jadilah kamu hamba – hamba Allah yang bersaudara . 

QS. Al Hujurat (49):10 
Terjemahan : Orang-orang beriman itu sesungguhnya bersaudara. Sebab itu damaikanlah (perbaikilah hubungan) antara kedua saudaramu itu dan takutlah terhadap Allah, supaya kamu mendapat rahmat. 

Kandungan QS. Al Hujurat (49): 10 
Sesungguhnya orang-orang mukmin yang mantap imannya serta dihimpun oleh keimanan, kendati tidak seketurunan adalah bagaikan bersaudara seketurunan, dengan demikian mereka memiliki keterikatan bersama dalam iman dan juga keterikatan bagaikan seketurunan; karena itu wahai orang-orang beriman yang tidak terlibat langsung dalam pertikaian antar kelompok-kelompok damaikanlah walau pertikaian itu hanya terjadi antara kedua saudara kamu apalagi jika jumlah yang bertikai lebih dari dua orang dan bertakwalah kepada Allah yakni jagalah diri kamu agar tidak ditimpa bencana, baik akibat pertikaian itu maupun selainnya supaya kamu mendapat rahmat antara lainrahmatpersatuan dan kesatuan. 

Kata (إنما) digunakan untuk membatasi sesuatu. Di sini kaum beriman dibatasi hakikat hubungan mereka dengan persaudaraan. Seakan-akan tidak ada jalinan hubungan antar mereka kecuali persaudaraan itu. 

Kata (إخواة) adalah bentuk jamak dari kata (أخ), yang dalam kamus-kamus bahasa sering kali diterjemahkan saudara atau sahabat. Kata ini pada mulanya berarti yang sama. Persamaan dalam garis keturunan mengakibatkan persaudaraan, demikian juga persamaan dalam sifat atau bentuk apapun. Ada juga persaudaraan karena persamaan kemakhlukan, seperti Nabi Muhammad saw. menamakan jin adalah saudara-saudara manusia. 

Ayat di atas mengisyaratkan dengan sangat jelas bahwa persatuan dan kesatuan, serta hubungan harmonis antar anggota masyarakat kecil atau besar, akan melahirkan limpahan rahmat bagi mereka semua. Sebaliknya, perpecahan dan keretakan hubungan mengundang lahirnya bencana buat mereka, yang pada puncaknya dapat melahirkan pertumpahan darah dan perang saudara sebagaimana dipahami dari kata qital yang puncaknya adalah peperangan.

Rangkuman Materi Al qur'an
QS. Ali Imran 133 - 134, Al Anfal (8): 72); QS. Al Hujurat (49):12; dan QS Al Hujurat (49):10 
1.      QS. Ali Imran 133 - 134
Allah memerintahkan untuk segera mencari pengampunan dan akan mendapatkan surga yang seluas langit dan bumi terhadap orang orang yang bertaqwa dan menginfaqkan sebagian hartanya diwaktu lapang maupun waktu sempit dan jika melakukan dosa bersegeralah memohon ampun. Allah Subhanahu wata’ala memerintahkan kita didalam Al-Qur’an untuk menjadi orang yang bertakwa dan untuk mendapatkan ampunan serta dimasukkan ke dalam surga dengan rajin berinfaq, rajin memberi, rajin bersedekah yang disertai dengan keikhlasan bukan untuk mendapatkan pujian, bukan untuk dikenal sebagai orang yang dermawan atau dikenal sebagai orang yang sosial akan tetapi karena panggilan Allah SWT.
2.      QS. Al Anfal (8): 72 
Tiga golongan dalam umat islam antara lain : Golongan Muhajirin, Golongan Anshor  dan golongan kaum muslimin yang tidak berhijrah ke  Madinah. 
3.      QS. Al Hujurat (49):12 
Allah SWT. Melarang hamba-hambanya yang beriman berprasangka buruk pada keluarganya dan terhadap orang lain. karena sebagian prasangka itu merupakan perbuatan yang mengakibatkan dosa dan janganlah kamu mencari – cari kesalahan orang lain Allah memperumpamakan orang yang menggungjing selain saudaranya yang mukmin seperti orang yang memakan daging saudaranya yang mati. 
4.      QS. Al Hujurat (49):10 
Persatuan dan kesatuan, serta hubungan harmonis antar anggota masyarakat kecil atau besar, akan melahirkan limpahan rahmat bagi mereka semua. Sebaliknya, perpecahan dan keretakan hubungan mengundang lahirnya bencana buat mereka, yang pada puncaknya dapat melahirkan pertumpahan darah dan perang saudara sebagaimana dipahami dari kata qital yang puncaknya adalah peperangan.

KEGIATAN SISWA 
1. Coba sebutkan golongan yang dimaksud dalam QS. Al-Anfal (8): 72  
2. Coba identifikasi manfaat berprasangka baik dan persaudaraan? 
Coba renungkan perintah-perintah Allah SWT yang sudah dapat kamu kerjakan
Hafalkan ayat-ayat di atas agar makin bertambahnya kecintaan kepada Al Qur’an dan bertambah keimanannya kepada Allah Swt.

11 Tanggapan untuk "Meniti Hidup dengan Kemuliaan"

  1. 1.Golongan Pertama
    Merupakan Golongan Yang Mempunyai Derajat Tertinggi Dan Paling Mulia Di sisi allah SWT Sebab Golongan Ini Mau Beriman, Berhijrah Dari Mekah Ke Madinah, Serta Berjihad Dengan Harta Dan Jiwanya. Golongan Ini Merupakan Kaum Mujahirin.

    2. Golongan Kedua
    Merupakan Golongan Yang Berada Di Madinah Kemudian Mereka Mau Beriman, Serta Berjihad Di Jalan Allah SWT. Golongan Ini Merupakan Kaum Ansar.

    3. Golongan Ketiga
    Merupakan Golongan Yang sudah beriman namun mereka tidak mau Berhijrah ke Madinah Dan lebih memilih menetap di Mekkah

    2. Selalu Percaya Diri

    ReplyDelete
  2. Nama;Januar Arifin
    No;16
    Kelas;X IPS 1
    1. 3 golongan yang tertuang dalam Qs. Al – Anfal : 72, antara lain :
    1.    Golongan Pertama, merupakan golongan yang mendapat derajat tertinggi dan paling mulia di sisi Allah SWT sebab golongan ini mau beriman, berhijrah dari Mekah ke Madinah, serta berjihad dengan harta dan jiwanya. Golongan ini merupakan kaum Muhajirin.
    2.    Golongan Kedua, merupakan golongan yang berada di Madinah kemudian mereka mau beriman, serta mau berjihad di Jalan Allah SWT. Golongan ini merupakan kaum Ansar.
    3.    Golongan Ketiga, merupakan golongan yang sudah beriman namun mereka tidak mau berhijrah ke Madinah dan lebih memilih menetap di Mekah bersama Kaum Musyrikin.

    2.-Hidup semakin lebih damai
    -Hati bersih dari rasa dengki

    ReplyDelete
  3. NAMA : IRFAN BIANTORO
    NOMOR URUT : 12
    KELAS : X IPA 2

    JAWAB :
    1. A. Golongan Muhajirin,
    B. Golongan Anshor dan
    C. Golongan kaum muslimin yang tidak berhijrah ke Madinah.

    2. - membuat kehidupan kita menjadi tentram,
    - akan terjalin persaudaraan (ukhuwah),
    - saling pengertian.
    - mendapat rahmat
    - menambah pereatan persahabatan
    - saling dibantu
    - hubungan karib kerabat,
    - hubungan setia kawan,
    - masing-masing berkewajiban mendukung
    dan menolong satu sama lain jika ditimpa
    satu bahaya atau malapetaka.
    - saling tolong-menolong,
    - saling nasihat-menasihati dan tidak akan
    meminta izin orang lain.

    ReplyDelete
  4. Nama: Yulius Ananta Putra
    Nomer:34
    Kelas: X MIPA 2

    1.Golongan pertama ialah yang memperoleh derajat tertinggi dan mulia di sisi Allah yaitu kaum Muhajirin yang pertama-tama berhijrah bersama Nabi Muhammad saw. ke Madinah dan orang-orang yang menyusul berhijrah kemudian yaitu berhijrah sebelum terjadinya perang Badar. Semua kekerasan dan kekejaman yang ditimpakan kepada kaum Muhajirin ini disambut dengan sabar dan tabah dan tidak dapat menggoyahkan keimanan mereka sedikit pun. Mereka tetap bertahan dan berjuang membela agama yang hak dan bersedia berkorban dengan harta dan jiwa, bahkan mereka bersedia meninggalkan kampung halaman, anak, istri dan harta benda mereka. Oleh sebab itu mereka diberi sebutan oleh Allah dengan keistimewaan, pertama "beriman", kedua "berhijrah", ketiga "berjuang dengan harta dan benda di jalan Allah". Golongan kedua ialah: "Kaum Ansar" di Madinah yang memeluk agama Islam, beriman kepada Nabi saw. dan mereka berjanji kepada Nabi dan kaum Muhajirin akan sama-sama berjuang di jalan Allah, bersedia menanggung segala resiko dan duka perjuangan, untuk itu mereka siap berkorban dengan harta dan jiwa. Nabi Muhammad saw. menanamkan rasa ukhuwah Islamiah antara kedua golongan ini sehingga kaum Ansar memandang kaum Muhajirin sebagai saudara keturunannya, masing-masing golongan dapat mewarisi. Karena itu Allah memberikan dua sebutan kepada mereka, pertama "memberi tempat kediaman" dan kedua "penolong dan pembantu" dalam hal ini pula mereka dinamai "kaum Ansar". Seakan-akan kedua golongan ini karena akrabnya hubungan telah menjadi satu, sehingga tidak ada lagi perbedaan hak dan kewajiban di antara mereka. Karena itu Allah telah menetapkan bahwa hubungan antara sesama mereka adalah hubungan karib kerabat, hubungan setia kawan, masing-masing merasa berkewajiban membantu dan menolong satu sama lainnya bila ditimpa suatu bahaya atau malapetaka. Mereka saling tolong-menolong, saling nasihat-menasihati dan tidak akan membiarkan orang lain mengurus urusan mereka, hanya dari kalangan merekalah diangkat pemimpin bilamana mereka membutuhkan pemimpin yang akan menanggulangi urusan mereka. Golongan ketiga ialah: golongan kaum Muslimin yang tidak berhijrah ke Madinah. Mereka tetap saja tinggal di negeri yang dikuasai oleh kaum musyrikin seperti orang mukmin yang berada di Mekah dan beberapa tempat di sekitar kota Madinah. Mereka tidak dapat disamakan dengan kedua golongan Muhajirin dan Ansar karena mereka tidak berada dikalangan masyarakat Islam, tetapi berada di kalangan masyarakat musyrikin. Maka hubungan antara mereka dengan kaum Muslimin di Madinah tidak disamakan dengan hubungan antara mukmin Muhajirin dan Ansar dalam masyarakat Islam. Kalau hubungan antara sesama mukmin di Madinah sangat erat sekali bahkan sudah sampai kepada tingkat hubungan karib kerabat dan keturunan, maka hubungan dengan yang ketiga ini hanya diikat dengan keimanan saja. Demikianlah hubungan antara dua golongan pertama dengan golongan ketiga ini, yang harus diperhatikan dan diamalkan dan mereka harus bertindak sesuai dengan ketentuan-ketentuan yang telah ditetapkan Allah. Allah selalu melihat dan mengetahui apa yang dilakukan oleh hamba-Nya.

    2. Tidak memiliki banyak musuh, mengurangi dosa, meningkatkan rasa syukur kepada Allah, memperbayak teman, meningkatkan rasa percaya diri

    ReplyDelete
  5. Nama : Della Dwi Maretta
    No : 04
    Kelas : X MIPA2

    Tanggapan
    Dapat disimpulkan bahwa terdapat 3 golongan yang terdapat pada Q.S Al-Anfal :72 yaitu sebagai berikut.
    1.Golongan pertama yaitu kaum Muhajirin yang mendapat derajat paling tinggi di sisi Allah sebab golongan ini mau berhijrah,beriman,serta berjihad.
    2.Golongan kedua yaitu kaum Anshar yang tinggal di Madinah yang beriman serta mau berjihad dan meninggalkan harta bendanya untuk jalan Allah.
    3.Golongan ketiga adalah kaum muslimin yang tidak berhijrah ke Madinah mereka tetap saja ditinggal di negeri yang dikuasai oleh kaum musyrikin.

    Manfaat motivasi prasangka baik
    -Hati menjadi tenang -Terhindar dari sikap iri dan dengki
    -Selalu berpikir positif -Mudah menjalin hubungan dengan orang lain
    -Disenangi orang lain

    ReplyDelete
  6. Nama : Fitria Andriani Lestari
    No/ Kelas : 11/ X IPS 2

    Kandungan QS. Al Anfal (8): 72, pada ayat ini disebutkan tiga golongan antara lain : Golongan Muhajirin, Golongan Anshor dan golongan kaum muslimin yang tidak berhijrah ke Madinah.

    Golongan Pertama, merupakan golongan yang mendapat derajat tertinggi dan tertinggi di sisi Allah SWT sebab golongan ini akan beriman, berhijrah dari Mekah ke Madinah, serta berjihad dengan harta dan jiwanya. Golongan ini adalah kaum Muhajirin.

    Golongan Kedua, merupakan golongan yang berada di Madinah kemudian mereka akan beriman, dan juga berjihad di Jalan Allah SWT. Golongan ini adalah kaum Ansar.

    Golongan Ketiga, merupakan golongan yang sudah beriman namun mereka tidak mau berhijrah ke Madinah dan lebih memilih diselesaikan di Mekah bersama Kaum Musyrikin.

    • Hikmah Prasangka Baik :
    1. Hidup akan menjadi lebih tenang, tenteram dan lebih damai.
    2. Dapat menumbuhkan sikap yang tulus.
    3. Hati akan menjadi lebih bersih dan terhindar dari penyakit.

    ReplyDelete
  7. Nama: Putri Adelia Ekasari
    Kelas: X IPS 2
    No: 24


    Tanggapan: • Golongan pertama yaitu kaum muhajirin. Allah memberi sebutan dengan keistimewaan, pertama "beriman", kedua "berhijrah", ketiga "berjuang dengan harta dan benda di jalan Allah". • Golongan kedua yaitu kaum ansar. Allah memberi dua sebutan kepada mereka, pertama "memberi tempat kediaman" dan kedua "penolong dan pembantu" mak dari itu mereka dinamai "Kaum Ansar". • Golongan ketiga yaitu golongan kaum muslimin. Golongan ini berada dikalangan masyarakat musyrikin. • Hikmah Prasangka Baik : 1. Hidup akan menjadi lebih tenang, tenteram dan lebih damai. 2. Dapat menumbuhkan sikap yang tulus 3. Hati akan menjadi lebih bersih dan terhindar dari penyakit hati.

    ReplyDelete
  8. Nama : NGAISATUL ISTIQOMAH
    No : 21
    Kelas : X ips2


    Tanggapan:Maka dapat disimpulkan 3 golongan yang tertuang dalam Qs. Al – Anfal : 72, antara lain :

    1. Golongan Pertama, merupakan golongan yang mendapat derajat tertinggi dan paling mulia di sisi Allah SWT sebab golongan ini mau beriman, berhijrah dari Mekah ke Madinah, serta berjihad dengan harta dan jiwanya. Golongan ini merupakan kaum Muhajirin.

    2. Golongan Kedua, merupakan golongan yang berada di Madinah kemudian mereka mau beriman, serta mau berjihad di Jalan Allah SWT. Golongan ini merupakan kaum Ansar.

    3. Golongan Ketiga, merupakan golongan yang sudah beriman namun mereka tidak mau berhijrah ke Madinah dan lebih memilih menetap di Mekah bersama Kaum Musyrikin. B. Hikmah Prasangka Baik:
    •Hidup akan menjadi lebih tenang, tenteram dan lebih damai.
    •Hati akan menjadi lebih bersih dan terhindar dari penyakit hati
    •Dapat menumbuhkan sikap yang tulus

    ReplyDelete
  9. Nama: Nailah khasanah
    Kelas: X IPS 2
    No.u : 20

    Tanggapan:Maka dapat disimpulkan 3 golongan yang tertuang dalam Qs. Al – Anfal : 72, antara lain :

    1. Golongan Pertama, merupakan golongan yang mendapat derajat tertinggi dan paling mulia di sisi Allah SWT sebab golongan ini mau beriman, berhijrah dari Mekah ke Madinah, serta berjihad dengan harta dan jiwanya. Golongan ini merupakan kaum Muhajirin.
    2. Golongan Kedua, merupakan golongan yang berada di Madinah kemudian mereka mau beriman, serta mau berjihad di Jalan Allah SWT. Golongan ini merupakan kaum Ansar.
    3. Golongan Ketiga, merupakan golongan yang sudah beriman namun mereka tidak mau berhijrah ke Madinah dan lebih memilih menetap di Mekah bersama Kaum Musyrikin.
    2.Hikmah Prasangka Baik:
    •Hidup akan menjadi lebih tenang, tenteram dan lebih damai.
    •Hati akan menjadi lebih bersih dan terhindar dari penyakit hati.
    •Dapat menumbuhkan sikap yang tulus.

    Reply

    Baca selengkapnya di: https://www.cumaberbagi.com/2020/07/meniti-hidup-dengan-kemuliaan.html?m=1

    ReplyDelete
  10. Nama: Nailah khasanah
    Kelas: X IPS 2
    No.u : 20

    Tanggapan:Maka dapat disimpulkan 3 golongan yang tertuang dalam Qs. Al – Anfal : 72, antara lain :

    1. Golongan Pertama, merupakan golongan yang mendapat derajat tertinggi dan paling mulia di sisi Allah SWT sebab golongan ini mau beriman, berhijrah dari Mekah ke Madinah, serta berjihad dengan harta dan jiwanya. Golongan ini merupakan kaum Muhajirin.
    2. Golongan Kedua, merupakan golongan yang berada di Madinah kemudian mereka mau beriman, serta mau berjihad di Jalan Allah SWT. Golongan ini merupakan kaum Ansar.
    3. Golongan Ketiga, merupakan golongan yang sudah beriman namun mereka tidak mau berhijrah ke Madinah dan lebih memilih menetap di Mekah bersama Kaum Musyrikin.
    2.Hikmah Prasangka Baik:
    •Hidup akan menjadi lebih tenang, tenteram dan lebih damai.
    •Hati akan menjadi lebih bersih dan terhindar dari penyakit hati.
    •Dapat menumbuhkan sikap yang tulus.

    Reply

    Baca selengkapnya di: https://www.cumaberbagi.com/2020/07/meniti-hidup-dengan-kemuliaan.html?m=1

    ReplyDelete
  11. Nama : Fitria Andriani Lestari
    No : 11
    Kelas : X IPS 2

    Pada ayat QS. Al - Anfal : 72 disebutkan tiga golongan antara lain : Golongan Muhajirin, Golongan Anshor dan golongan kaum muslimin yang tidak berhijrah ke Madinah.

    * Golongan pertama ialah yang memperoleh derajat tertinggi dan mulia di sisi Allah yaitu kaum Muhajirin, yang pertama-tama berhijrah bersama Nabi Muhammad saw ke Madinah dan orang-orang yang menyusul berhijrah kemudian yaitu berhijrah sebelum terjadinya perang Badar.

    * Golongan kedua ialah "Kaum Ansar" di Madinah yang memeluk agama Islam, beriman kepada Nabi saw. dan mereka berjanji kepada Nabi dan kaum Muhajirin akan sama-sama berjuang di jalan Allah, bersedia menanggung segala resiko dan duka perjuangan, untuk itu mereka siap berkorban dengan harta dan jiwa. Nabi Muhammad saw. menanamkan rasa ukhuwah Islamiah antara kedua golongan ini sehingga kaum Ansar memandang kaum Muhajirin sebagai saudara keturunannya, masing-masing golongan dapat mewarisi. Karena itu Allah memberikan dua sebutan kepada mereka, pertama "memberi tempat kediaman" dan kedua "penolong dan pembantu" dalam hal ini pula mereka dinamai "kaum Ansar". Seakan-akan kedua golongan ini karena akrabnya hubungan telah menjadi satu, sehingga tidak ada lagi perbedaan hak dan kewajiban di antara mereka.

    * Golongan ketiga ialah: golongan kaum Muslimin yang tidak berhijrah ke Madinah. Mereka tetap saja tinggal di negeri yang dikuasai oleh kaum musyrikin seperti orang mukmin yang berada di Mekah dan beberapa tempat di sekitar kota Madinah. Mereka tidak dapat disamakan dengan kedua golongan Muhajirin dan Ansar karena mereka tidak berada dikalangan masyarakat Islam, tetapi berada di kalangan masyarakat musyrikin. Maka hubungan antara mereka dengan kaum Muslimin di Madinah tidak disamakan dengan hubungan antara mukmin Muhajirin dan Ansar dalam masyarakat Islam. Kalau hubungan antara sesama mukmin di Madinah sangat erat sekali bahkan sudah sampai kepada tingkat hubungan karib kerabat dan keturunan, maka hubungan dengan yang ketiga ini hanya diikat dengan keimanan saja.

    Hikmah dari Prasangka Baik :

    - Hidup akan menjadi lebih tenang, tenteram dan lebih damai.
    - Hati akan menjadi lebih bersih dan terhindar dari penyakit hati.
    - Dapat menumbuhkan sikap yang tulus.
    - Tidak akan timbul sikap perselisihan atau perpecahan.
    - Mengingatkan agar manusia selalu berintrospeksi.
    - Memacu semangat agar lebih kreatif.

    ReplyDelete

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel